Klik Klik Klik Thanks Darl!

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Junior Aulad

junioraulad-728x90

23 September 2015

My Very Hectic Day

:: Bismillahirrahmanirrahim ::
:: In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful ::

Dulu zaman-zaman banyak program kat UTM tu, normal je tu tidur pukul 2 pagi, bangun semula 6 pagi. Tapi sejak jadi mak veranaks dua ni, tidur pukul 2 pagi, kalau takde orang tolong kejut mau subuh dinasor aku ni. Hahaha.

Sudahnya pukul 10 malam aku dah flat tersengguk-sengguk, susukan anak-anak pun sambil pejam mata. Anak-anak? Ye, Fateh MASIH BELUM WEAN OFF tu cerita lain, tak mau cerita sini.

Aku ni masih pekerja makan gaji, masih menerima gaji bulanan yang tetap. Dan dalam masa sama, aku pekerja tanpa gaji Kedai Nadim kahkahkah jangan cakap gitu, marah bos Kedai Nadim kang. So habis office hour, aku masuk 'office' lagi satu pula, melayan customer Kedai Nadim pula. Hujung minggu menjahit.

Tu belum plus sebagai isteri, sebagai ibu.

Belum lagi kira aku nak sambung belajar pulak.

Aku rasa macam aku ni superwoman. Kasi chance nak berangan sikit boleh?

Realitinya, dalam semua task yang aku pegang tu, mesti ada lacking sana sini. Dalam pada aku nak kejar deadline, mesti anak-anak terpaksa ambil lambat sikit dari pengasuh. Dalam masa yang sama, nak fikir pasal Kedai Nadim lagi, kerja-kerja rumah lagi. Aku tak ada pembantu rumah.

Stress, memang stress.

Kadang kesian tengok anak-anak main sendiri sedang aku pula busy dengan Kedai Nadim, melayan kehendak customer.

Bila anak-anak dah tidur, aku pandang sayuuu je muka anak-anak.

Aku selalu terfikir. Aku macam dah semakin jauh dari diorang. Aku tak sedar bila Fateh dah pandai cakap, aku tak tahu siapa yang ajar Fateh one, two, three sebab tiap kali dia main, dia akan kira mainan dia, dalam bahasa Inggeris. Aku tak sedar bila Fateh pandai sebut satu, dua, tiga sampai sebelas. Aku tak perasan bila Fateh dah semakin banyak vocab, dah semakin petah berkata-kata, dah semakin memahami perkara yang berlaku sekeliling dia, dah semakin kuat bertanya itu ini, ibu kenapa itu, kenapa ini.

Aku tak sedar bila Melor dah semakin kuat, dah mula mengengsot, dah mula cuba nak merangkak. Dah mula babbling, dan akan menjerit ketakutan kalau tak nampak aku. Dah mula nak perhatian.

Aku sedih.

Aku rasa aku fail sebagai ibu.

Fail.

Tadi kata superwoman, sekarang kata fail pulak.

Aku terbaca, bukan betapa mahalnya mainan yang kita beli yang anak-anak akan ingat.. tapi kualiti masa yang kita spend untuk dia.

Maka, mulai hari ni, aku berazam, untuk allocate beberapa jam dari 24jam aku sepenuhnya untuk anak-anak.

Aku sayang diorang.

No comments: