Klik Klik Klik Thanks Darl!

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Junior Aulad

junioraulad-728x90

06 June 2014

Degree in Housewifing - Kenapa tiba-tiba aku berhenti kerja dulu? - Part 3

:: Bismillahirrahmanirrahim ::
:: In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful ::

Ni Part 1.

Ni Part 2.

Aku janji ni last entry pasal office lama aku. Aku nak tutup buku dah. Malas nak kenang. Barang yang lepas usah dikenang katanya.

Lepas kes anugerah sampai pukul 1 pagi tu, husband aku suruh hantar surat berhenti. Cannot go katanya. Aku pun dengan pasrah, hantar surat berhenti. Pada aku, baik aku fikirkan suami dan anak dari fikirkan orang lain.

Masa tu aku memang dah start berniaga sikit-sikit. Plan aku, nak teruskan meniaga. Dari segi kewangan memang agak susah lah untuk keluarga kecil kami yang sangat banyak komitmen ni. Sebab, gaji aku lebih sikit dari gaji husband. Jadi kalau aku tak kerja, memang agak parah lah kami. Bila ibu tanya, aku jawab, "Kalau dulu boleh makan KFC tiap minggu, sekarang ni tak la.." Takpe, susah senang ditempuh bersama. Cewah romantik lak pepagi jumaat ni. Gituuu...

Aku punya notis dua minggu je. Sebab aku masih dalam tempoh probation. Sebenarnya tarikh probation aku dah tamat sebelum aku hantar notis lagi. Abis tu akak tu pun takde respon apa, takde pun kata nak extend probation period atau nak permanent kan aku. Jadi, langkah terbaik aku hantar notis berhenti. Aku dapat rasa aku akan diberhentikan. Sebab, tetiba aku nampak melambak resume baru atas meja dia, dan dia pernah kata, "sebenarnya HR dah keluar surat nak berhentikan Nadia, tapi akak hold dulu sebab akak perlukan Nadia."

Sebelum diberhentikan, baik aku choww dulu.

Bila aku bagi surat berhenti, dia tanya aku, kenapa nak berhenti? Aku hanya kata, aku penat. Aku penat dengan semua ni. Aku penat dengan dia.

Dua tiga hari sebelum keluar, aku sempat jumpa Group CEO. Dia yang interview aku dulu, dia yang ambil aku bekerja. Jadi agak kurang manis kalau dia yang buka kan pintu masuk untuk aku, tapi aku keluar tak bagi salam.

Kat dia, aku ceritakan segalanya. Telus. Tak ada cover-cover. Dia patut tau apa yang berlaku. Sebab, sebelum aku, dah silih berganti orang bawah akak tu yang keluar masuk. Sampai ada sorang staf ni kata, "berhenti lagi staf dia..." Group CEO dengar teliti apa aku yang aku cakap. Sikit pun aku tak tinggal. Sampai berair lah mata aku. Aku ni memang cengeng kan? Hahaha.

Dan Group CEO offer kat aku, dia offer aku pilih mana-mana department atau company yang aku nak. Aku rasa better aku bincang dengan husband. Dan husband kata, no need. Ke mana pun aku pergi, aku masih dalam bangunan yang sama, dan masih ada posibiliti untuk bekerja dengan akak tu. Jadi husband said no.

I just say thanks to Group CEO yang baik hati nak offer aku macam tu. Aku terpaksa tolak. Dan dia serahkan kes aku kepada HR Manager. Petang tu HR Manager soh aku jumpa dia.

Malangnya, perjumpaan dengan HR Manager tak membantu apa pun. Hahah! Malah aku rasa aku ditindas dan tertindas. Aku pulak yang kena balik. "You yang sepatutnya faham dia. You yang sepatutnya ikut rentak dia. Dia dah lama kerja kat sini.. you baru je enam bulan, kan?"

Ahhh aku tak faham politik apakah ini semua. Dah lah jumpa aku, bukan one-to-one. Kat situ ada staf HR lain yang tengah buat kerja, dan ada GM company lain. Patut ke HR nak setel kan masalah staf buat aku macam tu? Bukan ke sepatutnya jumpa one-to-one ke?

Lagi lah buat aku rasa nak tolak bulat-bulat offer Group CEO tadi.

Macam mendiskriminasikan gila-gila staf baru. Pada diorang, siapa yang senior, dia lah yang betul...

Baiklah.

Aku pun mengundur diri dengan rela hati.

Aku tau aku macam meninggalkan nama buruk kat sana. Orang mesti ngata aku punya. Hahah!

Tapi, alhamdulillah, aku dapat tahu, sekarang, kat sana, dah implement review untuk supervisor. Kalau dulu hanya supervisor saje yang evaluate staf bawah dia. Now, staf bawah pun dipersilakan untuk evaluate supervisor.

Terima kasih Tuan Haji sebab terima cadangan saya.

Bak kata kawan aku yang masih kat sana, "Ni semua Nadia punya pasal. Sebab dia lah kita kena evaluate supervisor kita sekarang ni.."

Hahah! Takpe, takde la boss korang boleh sewenang-wenangnya buli korang pasni.

Peace! ^_^v

2 comments:

ainnia said...

mana2 workplace pon ada kes macam ni. langkah paling senang, angkat kaki kn nadia. huhuhu

CaHaYaHaTi said...

kikiki...seronok baca dr part1 sampai part 3...hurm dugaan bekerja di bawah org..bertabah la nadia... nadia dah buat keputusan yg tepat...

eh lupa..salam perkenalan...