Klik Klik Klik Thanks Darl!

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Junior Aulad

junioraulad-728x90

30 June 2014

Hargailah orang yang kita sayang.

:: Bismillahirrahmanirrahim ::
:: In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful ::

Aku jaranglah kan.. jarang ke tak pernah.. jarang cerita pasal kawan-kawan yang rapat dengan aku dalam blog aku ni kan. Mungkin sebab aku rasa setiap orang sangat special dengan karakter masing-masing, jadi kalau sorang dua je yang aku cerita dalam blog ni, aku rasa aku bersikap sedikit tak adil. Nak cerita semua pun aku jarang lah hai rajin nak update blog kan. Mau sorang setahun je yang aku ceritakan.

Pagi ni aku diarrhea plus muntah-muntah. Aku tak tahu lah aku mengandung ke tak. Nanti-nanti lah kita cerita yea? Sebab sekarang aku nak cerita pasal sorang kawan, sahabat, teman, kakak yang baik di sisi aku.

Kakak yang sorang ni aku kenal dia masa aku mula-mula masuk kerja kat Geoinfo. First company aku tu. Dan dia lah antara orang yang kira paling rapat dengan aku kat sana. Dia lah antara orang yang terawal tegur aku masa aku baru masuk company tu.

Masa tu kat surau...
"Nama siapa? Baru masuk eh?"

"Saya Nadia. Haah, baru masuk.."

"Ooo.. Saya Syaf." Senyum.

Lama pastu baru aku tahu dia ni pangkat kakak. Tiga tahun lagi tua dari aku.

Dia satu-satunya manusia yang suka eja nama aku Nadya. Sekarang ni dia suka pulak panggil aku Nelydia. Heh, bukan sebab aku dan Nelydia tu serupa, tapi sebab dia rasa Nadya & Nelydia tu sama je nak taip dalam Whatsapp.

-_-"

Dia baru lepas bersalin minggu lepas. Comel. Baby boy.

Dia bersalin emergency c-sect. Sebab heartbeat baby dah tak menentu. Lepas tu dapat tahu dia kena denggi rupanya.

Dan sekarang, dia masih di hospital. Baru dipindahkan ke High Dependency Unit (HDU).

Lepas balik dari klinik tadi, aku gegas ke hospital. Tak nak terlepas waktu melawat kononnya. Waktu melawat kan 12-2pm sajoh.

Aku sempat beli anggur hitam. Sebab ada kawan aku bekas nurse kata anggur hitam baik untuk orang yang kena denggi.

Aku sampai hospital agak lewat. Dekat pukul 1.50. Orang sakit melawat orang sakit. Aku naik ke wad. Guard tak bagi aku masuk. Sebab katanya patient nak dibawa pergi scan.

"Tapi adik tunggu jap kat luar. Saya tanya dulu boleh masuk melawat lagi ke tak."

Dalam hati aku berdoa, bolehlah.. bolehlah.. kalau tak, terpaksa lah aku datang petang karang.

"Ok, adik boleh masuk, tapi sekejap aje, ok?"

Alhamdulillah, masyaAllah! Terima kasih, Allah.. bagi aku peluang ni.

Sampai kat katil Kak Syaf, aku tahan sebak je. Kontrol air mata. Aku tahu aku tak boleh menangis. Kalau aku menangis sure dia tak mahu kongsi apa-apa rahsia dah dengan aku lepas ni.

Dengan entah wayar apa berselirat kat sekeliling dia, tiub ape entah tu yang letak kat hidung tu, mesin 3, 4 biji, satu paket darah tengah on the way masuk dalam badan dia, hati mana tak sedih!

Aku salam, cium tangan dia. Lemahnya dia! First time aku tengok dia macam tu. Dia ni seorang yang lasak, yang ceria, happy-go-lucky, ada masalah pun macam tak ada masalah, tapi hari ni, semua tu aku tak nampak. Dia terbaring, lesu.

"Ni apa semua ni wayar-wayar, tiub-tiub semua ni? Apsal diorang letak semua ni?"

"Entah. Ni air.. ni antibiotik, ni darah.."

"Eii apsal banyak sangat mesin ni. Serabut.."

Dia senyum. "Entah. Kak Syaf nampak macam kritikal ke?"

"Entah, sihat je Nadia tengok." Aku cuba ubah mood. Tak mau mood sedih-sedih. Dia pun tahu perangai aku.

"Kita kat HDW ni. Sama macam ICU kan?"

Aku angguk. "Lebih kurang. Low class sikit dari ICU." Aku dah tak mampu nak bergurau apa lagi. Mood serius datang, "akak.. doktor cakap apa.. serius sangat ke? Apsal diorang bawa akak masuk wad ni? Apsal tak wad biasa je. Apa sebenarnya yang berlaku..."

"Entah.. doktor cakap kat Fazran, 50-50. Sebab darah tak berhenti 18 jam." Fazran tu suami dia.

Apa? 50-50? Aku tak salah dengar kan? Malas nak ambil port. Tukar topik lagi. "Kak Syaf ada tv sendiri? Waa bestnya.. siap ada cd. Macam mana akak nak pasang cd tu, bukannya akak boleh bergerak ke sana pun.."

"Tu.. suruh nurse pasangkan."

Seorang patient dijaga seorang nurse.

Kenapa ni? Teruk sangat ke? Kenapa dengan Kak Syaf? Apa yang berlaku sebenarnya? Apa komplikasinya? Soalan-soalan ni yang bermain dalam fikiran aku. Sama macam masa Fateh mula-mula masuk wad dulu.

Kenapa

Kenapa

Kenapa...

Sebelum air mata aku menitik, baik aku keluar cepat-cepat.

"Ok, Kak Syaf.. Nadia balik dulu. Apa-apa hal bagitau eh?"

"Nantilah Kak Syaf cerita."

"Make sure akak sihat dulu!"

Dalam kereta aku dah hambur tangis habis-habisan. Seorang yang aku sayang, yang rapat dengan aku, sekarang ni terbaring lemah tak berdaya macam tu.

Pause.

Aku nak kesat air mata.

Aku tak nak fikir yang bukan-bukan. Hari baik bulan baik, seeloknya aku panjatkan doa untuk dia. Makruh nangis-nangis time puasa ni.

Kak Syaf, kalau Kak Syaf dapat baca blog Nadia ni kat hospital tu, Nadia sayang akak sangat-sangat. Nadia tau akak kuat, tak payah cakap pun, Nadia tau akak memang kuat. Fazran perlukan akak, Ukashah pun.

Nadia sayang Kak Syaf...

Nadia tahu Kak Syaf tak minat Siti Nurhaliza tapi tak kira lah nak letak juga lagu ni,


Jom kita sama-sama tembak doa untuk Kak Syaf.

Thanks korang!

Mwah!






No comments: